Laporan buku belanja makan minum Pandopo di duga bohong semua.Pj.Bupati Tidak Berkutik

oleh -15 views
oleh

Piru.nusainanews.com – Pj bupati kabupaten seram bagian barat propinsi Maluku Andi Candra as adudin tidak berkutik saat di wa wartawan tentang laporan buku belanja makan minum pendopo yang di duga bohong.

Orang nomor satu yang selalu menganggap dirinya paling bersih, kini mulai diam  dengan semboyang piring yang kotor harus di bersihkan, kini sikap ketegasan nya mulai terlihat kendor saat kehadiran krimsus Polda Maluku ke sbb guna melakukan pemeriksaan terhadap sejumlah kasus dugaan korupsi yang sedang melanda bumi saka mese nusa

Pasalnya dari sejumlah kasus dugaan korupsi yang sedang di tangani krimsus, ada sebagian kasus di duga kuat bisa menyeret istri pj bupati sbb Norma Riana seperti kasus makan dan minum tamu di pendopo Bupati sbb.

Menurut keterangan dari budeh, mantan juru masak di pendopo Bupati yang telah di berhentikan oleh istri pj bupati sbb Norma Riana, budeh dalam pengakuan nya kepada media ini fia telepon selulernya Senin 4 Maret 2024,

Saya telah di periksa oleh krimsus ucap budeh, saya di tanya begitu banyak pertanyaan, tetapi saya di tanyakan cuma di seputaran masak dan belanja dapur pendopo, saat itu saya kaget setelah saya lihat data yang telah di buat oleh pihak pengelola kalau untuk belanja beras di pendopo satu Minggu itu bisa mencapai 17 karung saya kaget, karena setau saya, untuk 1 bulan cuma 4 karung saja, lantas kalau mereka bikin laporan belanja dalam 1 Minggu habiskan 17 karung, lalu satu bulan sudah berapa banyak beras yang mereka beli,” beber budeh.

Karena selama saya bekerja di pendopo sebagai jurumasak, tidak ada tamu yang datang makan di pendopo, yang sering datang ke pendopo cuma pak Sahban Pati dan istrinya saja, itupunjuga mereka cuma minum kopi sama teh saja, ungkap budeh

Lanjutnya selain itu, di Taru di mana beras beras sebanyak itu, karena saya sebagai juru masak, saya juga yang pegang kunci gudang makanan, makanya saya anggap semua laporan belanja mereka itu bohong, selain itu untuk uang belanja saja, ibu pj bupati terkadang kasih untuk 1 hari Rp 300 000, (tiga Ratus Ribu Rupiah) bahkan ada juga yang cuma Rp 50 000, itupunjuga kasi lewat ibu Nana Patty Bru ibu Nana kasihkan buat saya, ucap budeh,

Dari keterangan budeh, pj bupati yang di tanyakan awak media fia watsap, dalam pertanyaan nya, pak pj bupati selaku kepala daerah apa tanggapan nya tentang keterangan saksi yang menjelaskan semua laporan belanja makan minum di pendopo bohong, namun sampai dengan berita ini terbit, pj bupati tidak menjawab, alias bungkam,

Untuk di ketahui, terkait dengan makan minum tamu di pendopo Bupati, bukan saja budeh selaku mantan jurumasak yang telah di periksa, tetapi ada juga sejumlah saksi yang lain lagi yang telah di periksa krimsus, hal ini berdasarkan pengakuan budeh, karena menurut budeh kehadiran nya di krimsus, sudah ada beberapa saksi yang lain lagi yang sementara dalam pemeriksaan,

Budeh dalam penjelasan akhir, saya sudah berjanji kepada krimsus, untuk keperluan penyilidikan saya selalu siap kapan saja saya di panggil untuk di mintahi keterangan, saya akan koperatif,”tegas budeh (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.