HADIRI HALAL BI HALAL KKST, SADALI : PERKUAT SILATURAHMI DAN TINGKATKAN RASA KEBERSAMAAN

oleh -0 views
oleh

Ambon, Nusainanews.com – Penjabat Gubernur Maluku Ir. Sadali Ie, M.Si., IPU didampingi Istri Nita Sadali, menghadiri acara Halal Bi Halal 1445 H Kerukunan Keluarga Sulawesi Tenggara (KKST) Provinsi Maluku, yang digelar di bawah sorotan tema: “Rajut Silaturahim untuk membentuk Harmoni Kekeluargaan dan Kebersamaan dalam Kerukunan Keluarga Sulawesi Tenggara (KKST) di Provinsi Maluku”, pada Kamis (23/5/2024) bertempat di Gedung Balai Penjaminan Mutu Pendidikan (BPMP) Maluku.

Hadir juga pada kesempatan itu Pelaksana Harian Sekretaris Daerah Maluku Dr. Syuryadi Sabirin, Ketua DPW KKST Maluku beserta jajaran, dan masyarakat Sulawesi Tenggara yang ada di Provinsi Maluku.

Sadali atas nama Pemerintah Provinsi Maluku, pribadi beserta keluarga, merasa bangga dan terhormat diundang oleh keluarga besar KKST, untuk menghadiri kegiatan Halal bi Halal di hari ini.

“Kami berharap silaturahmi ini tetap terjalin sampai kapanpun dan dimanapun kita berada,” ujarnya.

Halal Bi Halal dalam Masyarakat Islam Indonesia, ujar Sadali, berperan sangat strategis, karena diakui sungguh kegiatan ini, menjadi media antar sesama anak bangsa yang berbeda golongan, ideologi, suku ataupun agama.

“Olehnya itu Halal Bi Halal yang diselenggarakan ini merupakan momentum yang baik untuk memperkuat tali silaturahim dan meningkatkan rasa kebersamaan antara sesama Keluarga Sulawesi Tenggara yang ada di Provinsi Maluku khususnya di Kota Ambon,” tambah Sadali.

Dengan kebersamaan dan berpatokan pada falsafah Bolimo Karo Somanamo Lipu yang artinya Korbankan Diri untuk Kepentingan Negeri, adalah suatu slogan atau semboyan yang luar biaa yang dimiliki oleh KKST.

“Filsafah ini memiliki kolerasi dalam kehidupan antara orang basudara dengan slogan potong di kuku rasa didaging, ale rasa beta rasa, sagu salempeng di patah dua,” terang Penjabat Gubernur Maluku.

Karena sejatinya, terang Sadali, keluarga besar KKST yang ada di daerah ini telah terintegerasi menjadi masyarakat Maluku dalam pertalian sejati hidup orang basudara.

“Untuk itu kami berharap masyarakat Maluku asal Sulawesi Tenggara, jangan pernah memutuskan tali silaturahmi atau tali gandong,” harapnya.

Melalui halal bi halal ini Sadali mengajak, untuk meningkatkan kualitas kerukukanan dan kedamaian di antara sesama, baik sesama KKST maupun dengan masyarakat Maluku lainnya, karena inilah spirit kebersamaan dan persaudaraan untuk belajar saling memahami, saling mempercayai, saling mencintai, saling menopang, saling membanggakan dan saling menghidupi. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.